Minggu, 21 Agustus 2011

kacau

permohonan maaf sebelumnya belum sempat jalan2 ke rumah teman2 tercinta..!

seharian kemarin, rencanaku gagal..si kakak ngambeg luar biasa..yaah meski sudah punya adik, dia belum juga berubah. masih ketergantungan..terutama sama eyang putrinya..
jujur bingung mau bersikap,
habis sejak kecil si kakak dimanja eyang putri..akibatnya hmmmmmmm!
sebagai ibu, aku kurang suka dia jadi begitu sama eyang..dulunya..apa-apa dituruti, kadang dibelain..
akhirnya, setelah adiknya lahir, dia jadi ambil perhatian penuh sama Eyang..padahal aku dah berusaha meluangkan waktu buat kakak.
Aku tau,berprasangka buruk itu tidak baik tapi .. kerusuhan sudah sering terjadi di rumah ini. Bahkan sejak bulan puasa tiba jadi tambah heboh ketika eyang sedang sibuk buat kue. Si kakak hobinya ngerusuhi. Mungkin niatnya mau bantuin, cuma kalo isengnya kumat..weleh dheleh..habis sudah isi adonan!
susah juga mau memaklumi keisengannya, karena dalam keadaan puasa harus berkompromi dengan godaan emosi..

pfuuuuuh..ini curhat yang ga seharusnya.
tapi sudah sejak kemarin2 dongkoll banget, jadi bingung mau dibuang kemana rasa ga karuan gini!
ah sudahlah..ini benar2 godaan terberat.
Benar kata seseorang, menahan diri untuk tidak makan minum itu lebih mudah dibandingkan dengan menahan rasa jengkel dan tidak berpikir yang nggak-nggak..

happy monday my friends :)

33 komentar:

  1. suka dukanya punya momongan ya mbak, ramai - riuh kadang terbawa esmosi eh emosi sih, tapi jika lagi berjauhan terasa sepi dan saling mencari, betulkan

    BalasHapus
  2. namanya juga anak-anak bu,, hehe,,,
    sabar aja. Emang benar, melawan hawa nafsu termasuk marah itu ternyata lebih berat..

    BalasHapus
  3. hehehe,,,itulah kanapa kita harus berpuasa hehehe

    BalasHapus
  4. assalamu'alaikum Mbak,
    begitulah ketika anak-anak kita telah ada ikut campur tangan orang lain (wlopun mereka orang terdekat kita), maka akan menghasilkan pola didik yang berbeda seperti yang kita harapkan. Karena saya juga merasakan hal yang sama.
    Uluran tangan dan kebaikan yang diberikan kepada anak-anak terkadang justru menjerusukan pada hal yang tidak baik, seprti manja berlebihan

    BalasHapus
  5. hihihi, sama mbak ... beberapa hari ini aku emosi jiwa gara2 Fauzan. Duh ....

    BalasHapus
  6. sabar, ibu. mungkin dengan dinasehati sedikit sedikit kakak akan ngerti :)sabar, ibu. mungkin dengan dinasehati sedikit sedikit kakak akan ngerti :)

    BalasHapus
  7. Salam

    Jadi pengen liat tampang si kakak yang di manja sama eyangnya mbak, syukur2 ada poto saat ngerusuh pas buat adonan kue tuh... hehehhe

    BalasHapus
  8. Kebayang mba gimana sulitnya menahan emosi sama ci kakak yg ngerusuhin adonan kue he he... walopun klise, tetap mau bilang : "sabar yaa..." *peluuuukkk*

    BalasHapus
  9. hehehe met bersibuk ria ya mbak

    BalasHapus
  10. Kayak keponakanku dulu, juga dimanja eyangnya, Poohnya juga. hihihi

    BalasHapus
  11. Assalamualaikum mbak Kenia...
    aku mampir kesini mau tanya...
    "senyumnya manaaaa....?"

    hihihi...
    aku selalu keluarin pertanyaan ini kalau suami atau anakku lg ngambek :-D

    aku jd inget iklan mentega nih...
    anaknya bantuin ibunya bikin kue, tapi jd kacau balau... ketika ibunya mau marah, si anak nyeletuk.. "mama, kan bulan puasa nggak boleh marah2 ya?"

    hehehe.,..

    BalasHapus
  12. lagi diuji itu, sis..iya sih, lebih mudah menahan lapar dan haus daripada menahan emosi ya.

    BalasHapus
  13. betul menahan rasa dongkol atau marah bagiku sangat sudah sebenarnya kadang malu sendiri kenapa harus marah2.

    BalasHapus
  14. sing sabaaarrr..........hehehe

    BalasHapus
  15. salam sahabat
    wah kacaunya masih bisa diantisipasi kan Bu hhehehe,sama kalau saya kacau cuma kacau banyak yang ingin kopdar apalagi jelang mudik hehehe

    BalasHapus
  16. Anakku, Shasa, juga sangat dimanja eyangnya mbak. Maklum saja, eyangnya (ortuku dan mertuaku) kan tinggal sekota dgku, dan cucu satu2nya yang dekat dengan mereka ya hanya anakku. Jadi... gitu deh hehehe

    BalasHapus
  17. Ya namanya anak2 Mbak, dimaklumin aja hhe... soalnya lagi aktif2nya... lagian wajar kan klo eyangnya manjain cucunya sendiri hhe... apalagi klo cucu satu2nya pasti tambah diperhatiin hhe... :) yo wes klo besok tulis disini lagi aja klo ada yg kacau lagi biar hati lega hhe.. :)

    BalasHapus
  18. Sabar,, Ujian sebenarnya adalah saat menghadapi anak sendiri.. Allah memberikan itu semua karena orang itu mampu dan sanggup untuk mengatasinya. Jalani saja apa yang semestinya dengan penuh kesabaran dan keikhlasan. Insya Allah akan barokah. Amiin,.

    BalasHapus
  19. sama kaya kau mba, memang lebih baik nahan haus lapar daripada nahan emosi, bedanya aq blm ngerasain punya anak, hihihi

    kalo aku bilang kayanya si kakak lagi cari perhatian tuh mba.. :)

    BalasHapus
  20. hehehe...biasa mba kl eyangnya suka lebih sayang sm cucunya..
    yang sabar ya mba..bentar lg puasa berakhir..semoga bisa menahan emosinya dengan baik...semangat... :D
    maaf aku baru sempet mampir...ada kesalahan teknis di blogku mba :(
    tp udah bener koq skrg

    Selamat menyambut Hari Nan Fitri ya mba... mohon maaf lahir dan batin
    mohon maaf jika ada komentar2ku yang ga berkenan bwt mba... :)

    BalasHapus
  21. betul mbak..... dibandingkan menahan lapar dan haus, mengendalikan emosi lebih sulit kayaknya..........

    BalasHapus
  22. walah mbak yang sabar ngadepinnya ya...

    BalasHapus
  23. halo mbak kenia.. apa kabarrr?? aku juga minta maaf karena belakangan jarang main kesini.. :(

    hemmm.. sabar yah mbakk ngadepin si kakakk.. :)

    BalasHapus
  24. emang si kakak itu usianya berapa taon mbak? heheh sabar2 deh ngadapinnya....

    BalasHapus
  25. Kl sama eyang sendiri mungkin akan lebih mudah memberi tahu drpd kepada mertua, meski rasa gak enak itu tetep ada. Yg sabar ya mba :)

    OOT: aku pulkam mba, sekalian mau ngucapin selamat idul fitri, mohon maaf lahir dan batin ya mba. Maaf kalau jarang blogwalking.Kl sama eyang sendiri mungkin akan lebih mudah memberi tahu drpd kepada mertua, meski rasa gak enak itu tetep ada. Yg sabar ya mba :)

    OOT: aku pulkam mba, sekalian mau ngucapin selamat idul fitri, mohon maaf lahir dan batin ya mba. Maaf kalau jarang blogwalking.

    BalasHapus
  26. Segenap Keluarga Besar Ejawantah's Blog mengucapkan selamat hari raya Idul Fitri 1432 H.Taqobballahu Minna wa minkum. Mohon maaf lahir dan batin.

    Semoga segala amal perbuatan kita di bulan suci Ramadhan diterima disisi Allah SWT dan kembali kepada fitrahnya.

    Seiring salam dengan kerendahan hati kami berharap sudikiranya sahabat menjemput kartu ucapan dari kami di
    http://ejawantahnews.blogspot.com/2011/08/kartu-lebaran-idul-fitri-1432-h-untuk.html#comments

    Sukses selalu dan salam untuk keluarga.
    Salam
    Ejawantah's Blog

    BalasHapus
  27. masalah yang hampir sama dengan kebanyakan ortu yg eyangnya terlalu "masuk" dalam mengurusi cucu ^__^.
    Diperlukan ketegasan atau membicarakannya kepihak eyang, dan sebenarnya dilakukan sejak dini.
    kalau seperti anak ibu, memang sudah kadung, secara perlahan ditegaskan dan diberikan triks menghadapinya (perlu kerjasama dengan eyangnya).

    salam bu dan selamat hari raye...^__^

    BalasHapus
  28. Selamat Idul Fitri.. mohon maaf lahir batin. Semoga Allah SWT menagampuni dan melimpahkan rahmatNya pada kita. Amin.
    ~Reni dan Shasa~

    BalasHapus
  29. Selamat hari raya idul fitri. Mohon Maaf lahir dan batin

    BalasHapus
  30. selamat idul fitri. mohon maaf lahir batin juga kalo ada tulisan, ucapan atau sikap yang kurang berkenan..met lebaran ya.. :)

    BalasHapus
  31. ya begitulah mbak...mudah2an si kakak pelan2 berubah...

    BalasHapus

Tinggalkan jejak ya,..makasih :)