Sabtu, 24 Desember 2011

I Care To Be Green

Ini postingan mepet. 15 menit lagi, pendaftaran ditutup jadi saya ga yakin, bisa sukses menulis dalam sekejap.
Tapi demi suka dengan kalimat dari Tom-Kuu, maka saya mencoba ikut.
Yah..Care To Be Green..!
Yang ada di kepala saat membaca kalimat singkat padat penuh arti ini adalah, saya harus senantiasa menjaga lingkungan. Dalam dunia sederhana saya yang lingkupnya hanya sebatas ibu rumah tangga, menghijaukan pekarangan sempit mungkin lebih baik daripada saya harus memaksakan memasang paving blok agar jalanan tidak becek. Memang agak malas harus terus menyapu halaman yang penuh dengan dedaunan tapi ... manfaatnya itu kerasa banget jika siang yang terik menyapa. Udara segar dan angin sepoi yang bertiup..sungguh barang yang mahal. Maka,
1. saya pun siap menanami setiap jengkal lahan yang tersisa dengan berbagai jenis tanaman sederhana seperti tomat, cabai, buah makasar, salam, kunyit, kencur, jahe, pepaya hingga jambu biji. Lumayan lhoo..menghasilkan jika sewaktu2 kepepet ga punya bahan-bahan di atas :) hihii buat obat herbal jika jauh dari persediaan obat kimia.
2. Sampah dimana-mana?? Iya saya paling ga suka dan bingung harus berbuat apa. Tapi ada kesempatan nih, lahan yang sempit bisa saya alihkan dengan membuat tong sampah dari bahan plastik. Bekas ember cat bekas, cukup banyak nih di rumah saya. Itu bisa saya jadikan sebagai wadah sayuran busuk sampah rumah tangga yang menumpuk. Memang sih baunya ga enak, tapi daripada membusuk di tempat samah kan kasihan tukang sampah. Kalo sudah membusuk, bisa saya pakai sebagai pupuk...jadi ga perlu beli pupuk kandang deh :)
3. Sampah-sampah plastik dan kardus yang masih bisa didaur ulang saya kumpulkan dari tawarkan ke pemulung. Lumayan banyak kepedulian mereka terhadap sampah yang satu ini di kampung saya. Kata mereka masih bermanfaat dan nilai jual lhooo.. Jadi kami barter ..wah simbiosis yang benar-benar menguntungkan.

well...mungkin ini yang terlintas di pikiran saya, semoga ide sederhana ini bisa bermanfaat.

17 komentar:

  1. Wah keren tuh yang nanem taneman :D

    BalasHapus
  2. Wah kreatis
    Sampai sejauh ini saya masih malas2 berkebun. Padahal banyak lahan kosong di samping rumah saya. Hikz....
    Idenya bisa saya tiru nich mbak Ketty, biar ga ngantuk hehe

    BalasHapus
  3. Lahan sempit kok nanemnya banyak amat tah Mbak??? hahaha... sempitnya 5 hektar tah??? :) sayang dirumahku sekarang tinggal pohon-pohon yang di POT klo pohon2 yg gede udah ditebang karena nyerempet kabel listrik PLN :)

    BalasHapus
  4. mba... buah makasar itu seperti apa? kok aku belum pernah tau?

    bener banget tuh, sampah organik (buah atau sayur plus daun2an itu bisa menjadi pupuk organik) dan lebih bagus kok dibandingkan pupuk kimiawi/urea dan sejenisnya. Buah dan sayur dari kebunmu pasti akan lebih sehat deh dibanding dari yg menggunakan pupuk kimiawi. Kalo dekat rumahmu, aku akan intip kapan tomatmu berbuah, hehe...

    sukses untuk kontesnya ya....

    BalasHapus
  5. kalau aku paling cuma,bisa mengurangi sifat konsumtif aja dalam berkegiatan sehari - hari dalam dampak mengurangi Global Warming
    Dari hal kecil,akan berdampak besar,jika dilakukan secara berkelanjutan

    BalasHapus
  6. ia ya saya juga kadang suka dikumpulin dulu, baru dijual, lumayan hihi

    ngejar DL was wes wos gak mbak? :)

    BalasHapus
  7. wah wah ayo teruskan mbak untuk menghijaukan diri sendiri dahulu dan efeknya akan terasa ke kita, satu orang melakukan ini akan baik dari pada diam melulu. Salut! Saya kapan ya? hehehe

    BalasHapus
  8. hebat dalam 15 menit bisa posting dan mikir mbak. sukses ya kontesnya, eh kontes atau bukan ya ini? :)

    BalasHapus
  9. wah mbak...keren keren...posting terjepit waktu :D

    BalasHapus
  10. sukses kontesnya mbak ...

    BalasHapus
  11. andai saya dekat situ mungkin saya mau deh memulung sampah plastiknya buat saya manfaatkan lagi

    semoga berjaya mbak Husnia di gelaran kontesnya ya

    BalasHapus
  12. sambil menyelam minum air,2-3 pulau terlampaui,sambil membuat halaman hijau,sejuk,bisa dipetik dan konsumsi sendiri juga punya nilai jual,keren tuh mbak

    BalasHapus
  13. Dan yang paling penting lagi, kita perlu menghijaukan pikiran...agar selaras dengan konsep hijau lingkungan. Semoga menang dengan kontesnya Mb Ketty

    BalasHapus
  14. kardus2 dan botol2 bekas juga suka aku kumpulin mbak... dikasih ke pemulung yg sering lewat kalo udah banyak.. seneng banget mereka.. :-D

    sukses kontesnya ya mbak Kenia :-D

    BalasHapus
  15. Buah makasar itu yg gimana ya MBak? # unyu

    BalasHapus
  16. Walau sederhana justru realistis itu lebih baik, kalau muluk2 malah suseh mewujudkannya ;)

    Sucses ya...

    BalasHapus
  17. sip sip moga menang ya..pertanyaan yg sama dg Ririe. buah makasar itu baru denger lho.

    BalasHapus

Tinggalkan jejak ya,..makasih :)