Jumat, 02 Desember 2011

kisi-kisi menulis

Mengutip dari facebook (Menulis Fiksi Itu Gampang) yg ditulis oleh mbak Ari KW


ada banyak penulis mendapatkan kesempatan menerbitkan buku, 
tapi justru tidak menyelesaikan penulisan naskahnya tepat waktu. 
yang menjadi permasalahan sebenarnya bukan tidak bisa menulis, 
tapi kurangnya motivasi dalam menulis.

carilah motivasi terbesar anda dalam menulis sehingga apapun
bisa anda hadapi tanpa mengabaikan jadwal menulis yang telah
anda tetapkan.

1. motivasi merupakan langkah pertama pencapaian tujuan.
2. motivasi meningkatkan kemauan.
3. motivasi memberikan energi dan tenaga ekstra.
4. motivasi adalah kunci keberhasilan.
5. motivasi adalah kekayaan pribadi yang sangat besar.

tidak ada yang instan dalam keberhasilan, bahkan motivasi pun harus
dibangun setahap demi setahap agar semakin kokoh dalam bawah sadar.



*Yang paling berat untuk menjadi penulis,
bukanlah ketika berurusan dengan pihak lain;
seperti menawarkan naskah, mempublikasikan;
tapi mendisiplinkan diri sendiri dan menepati janji
pada diri sendiri. Disiplin dalam menulis. Tepat
janji kalau membuat deadline pribadi.

*Orang berhasil kalau menghormati dirinya sendiri*



Kemampuan konsentrasi seseorang memang sangat terbatas.
Oleh karena itu, menulislah dalam waktu singkat dan berlanjut.
Memutuskan menulis 10 menit setiap hari, lebih mudah daripada
meyakinkan diri bisa menulis 2 jam setiap minggu.


*yuks, semangat-semangat. cari motivasi yang kuat.
masa baru ditolak media 6x saja sudah patah harapan?
halooo, saya (Mbak Ari KW) menerima penolakan naskah cerpen 121x
sebelum akhirnya cerpen pertama saya dimuat media.
tidak ada urusan bakat dalam menulis, hanya perlu niat 
yang sungguh-sungguh dan terus belajar untuk bisa menulis
dengan baik yang diterima media.


*1000 halaman naskah dimulai dari menulis 1 huruf*



tuink2x..setelah membaca dan menuliskannya disini, jiwa saya seperti tersindir..semangat!

29 komentar:

  1. dr dlu pengen nulis tp gk bisa2.., smg aja dgn baca postingan disini bs pny gambaran gmn sh klo mau nulis itu.., makasih yaa ilmux :)

    BalasHapus
  2. Yang terpenting justru menuliskan hingga tulisan jadi. Tanpa menuliskannya, maka 1000 halaman naskah dimulai dari menulis 1 huruf tak akan pernah jadi satu huruf pun.

    BalasHapus
  3. tul tul...setuju..121 kali waah..bener2 ya..alot juga dia...tapi akhirnya sukses kan..hehee.

    BalasHapus
  4. Saya membaca dan mencatatnya dalam hati..

    BalasHapus
  5. Wah bisa jadi motovasi saya nih untuk menulis,,,

    BalasHapus
  6. Sebuah tulisan yang juga mencabuk saya. Saya juga serin ditolak, sebelum cerpen saya termuat di tabloid nasional. Seperti membaca saat menemukan tulisan ini.

    Follow my twitter: @elloaris

    BalasHapus
  7. Memang seperti itu Mba, sama juga dalam perjalanan saya disaat pertama kali menulis untuk media. Apalagi bila sudah diminta rasanya sudah tidak karuan.

    Disiplin merupoakan proses latihan dalam pemantapan diri dalm menuangkan suatu tulisan.

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah's Blog

    BalasHapus
  8. mmm saya belum pernah ditolak naskah ,ups songong--- emang belum pernah masukin naskah sih :)

    bagus mba jd tambah semangat nulis, trimkash ya
    salam

    BalasHapus
  9. ahh, bener mbak.. permasalahannya itu ada di diri kita sendiri.. jadi inget naskah dhe yang tinggal finishing, gara2 malas jadi belum selesai ampe gini hari.. :(

    BalasHapus
  10. Makasih sharingnya ya mbak...

    Maaf baru sempat mampir lagi, karena baru blogging lagi setelah 2 minggu hiatus :)

    BalasHapus
  11. setiap 10 menit menulis..wah, mestinya satu jam, mbak. soalnya kalo cuma 10 menit bisa ga selesai2. hehee.

    BalasHapus
  12. Pada akhirnya,,, bakat menempati posisi pertama untuk menjadi penulis. (Semoga pendapat sy salah, karena sy sangat ingin menjadi penulis)

    BalasHapus
  13. motipasi .... mmm

    *ke toilet cari inspirasi*

    BalasHapus
  14. terimakasih tulisanya mbaak yang setidaknya sudah memotivasi sya sebagai org yang lagi berusaha utk ttp menulis walopun kadang motivasi tsb harus di bangun dgn susah payah. Iya motivasi itu sangat penting ya buat membangkitkan kerja otak kita utk bsa menangkap banyak ide di banyak tempat dan kejadian. Semangat mbaak :)

    BalasHapus
  15. Mba, salam kenal yah :-) Boleh gw link ga blognya??

    Huehehe, tulisannya menyindir banget neh secara gw setelah hamil & melahirkan Zafira ko yah maleeeesss banget buat nulis. Untung ada misua yang ngeliat bininya males jadi termotivasi untuk rajin nulis, so blog ga terbengkalai deh :-)

    BalasHapus
  16. Thanks ya mbak tipsnya keren banget
    aku coba deh, semangat emang perlu harus dipupuk buat terus menggali ide

    BalasHapus
  17. ya jelas gampang lah buat ari kw
    nah kalo aku yang kw27 ya jelas susah...
    hehe...

    BalasHapus
  18. bravo..
    akhirnya aku dapat inspirasi dari tips ini :)

    BalasHapus
  19. makasih sudah menuliskannya disini ya mbak... jadi ilmu buat saiah

    BalasHapus
  20. dapat ilmunya nih, terima kasih

    BalasHapus
  21. oh motivasi...
    kenapa dirimu menghilaaaaang...


    Aku lagi (agak) males nulis postingan baru

    BalasHapus
  22. hehe.. klo aku semangat msh naik turu n mbak... apalagi kemampuan menulis kurang memadai.. aih jd malyuu akyuu.. heheh...

    bener ya mbak.. lebih baik sedikit tp konsisten drpd banyak (lama) tp nggak konsen...

    mbaaak.. ngemeng2... mana kok blm kirim alamat and no. hp? ditungggu ya mbak... :-)
    lyliana.thia@gmail.com

    BalasHapus
  23. Makasih, Mbak Ketty
    Ini saya banget ini. Saya kadang baca2 di sini kok gak komen, banyak lihat tulisan Mbak Ketty yang berbagi tentang semangat menulis juga teori2. Makasih, yah, Mbak...

    BalasHapus

Tinggalkan jejak ya,..makasih :)