Sabtu, 15 Maret 2014

Ibu eRtE

seminggu ga posting. 
Seminggu ini rumah mertua yang juga ditinggali oleh kami sekeluarga, dapat jatah jadi tuan rumah acara Dasawisma, pertemuan PKK RT, pertemuan RT dan pertemuan LANSIA. Padat dan capek. Kalo ga ada acara makan, mungkin beda ceritanya. Tapi karena itu sudah menjadi kebiasaan dan peraturan tak tertulis maka diikuti sebagaimana umumnya yang berlaku disini..sambil sedikit ngeluh pastinya..hiks

Yang mengejutkan pada pertemuan ibu-ibu PKK RT, saya diamanahi jadi ibu ketua. Selentingan itu sudah lama terdengar. Saya dengar para ibu lebih maksa memilih saya. Ga ngerti alasane. Padahal saya tahu mereka lebih tua dan lebih lama jadi masyarakat sini daripada saya yang baru akan 10 tahun hidup sama lingkungan mertua. Lalu tepat pemilihan..mereka rupanya sudah kongkalingkong untuk milih. Dua orang yang namanya siap dicalonkan sebelumnya ga laku. Satu orang yang tampak berharap ingin terpilih harus menanggung kecewa. Ibu-ibu masih ingin saya. Padahal apalah saya..
masih ijo, bau kencur dibandingkan mereka yang sudah punya putu alias cucu. Masak sih saya mimpin ibu-ibu tua,...termasuk ibu mertua saya. Ups..

"ini mah kerjaan buat orang muda katanya sambil bisik-bisik senyum manis"


http://karuniajaya.weebly.com/kursi-direktur.html

Suami memang terpilih juga berkat pemaksaan beberapa warga. Tepat menjelang tahun baru 2014. Entah karena ingin ganti suasana RT baru atau bagaimana saya tidak tahu. Atau karena saya dan suami mau kerja bakti mikir warga..entahlah..
Disini suami jadi ketua tak selalu istri juga jadi ibu ketua. Demokrasi benar-benar dilaksanakan. Warga yang menang karena suara warga adalah nomor satu. Jadi akhirnya ibu mertua yang selalu keberatan saya jadi ketua PKK, merelakan..bakal ikut sibuk akibat harus momong cucu jika saya dan suami wira-wiri..maafkan Bu :)


Lalu muncul gagasan..
kira-kira nih buat pembaca blog yang suka iseng main dan baca postingan asal..ada ga ya yang punya ide..atau barangkali pernah jadi pengurus PKK (meski cuma tingkat eRTe gitu) dan mau berbagi pengalaman!

Kira-kira apa yang terlintas di otak dan pikiran tidak jahilmu untuk memberdayakan masyarakat???

Sebuah program yang memungkinkan dilaksanakan di masyarakat yang tingkat perekonomiannya tergolong menengah ke bawah, berpenghasilan harian bukan bulanan..(maaf bicara beginian..barangkali di antara anda2 yg baik hati ada yg punya ide untuk program peningkatan taraf kehidupan mereka). Mohon deh masukannya..

Program saya belum ada nih, hanya pernah ingin usul ke ketua RT (dan sebelum terpilih):

  • ada ruang baca untuk ibu-ibu daripada nganggur sambil rumpi dan momong anak. Tapi jatuhnya pada kendala pelaksanaan karena ga punya ruangan yang bisa membuat orang ngumpul dan nyaman membaca. Buku-buku dan majalah..sanggup saya sumbangkan, tapi masih mempertimbangkan tempat dan pengurus hariannya.
  • Juga pengen banget ada jurnal warga. Isinya tentang aktivitas warga yang tentu bikin mereka semangat numpang nulis di jurnal itu dan seneng baca  ..tapi ga mungkin banget jika terganjal urusan cetak menyetak..kecuali main fotocopy aja biar murah hehehe 
yah begitulah curhat iseng hari ini.. saya ingin banget mengetahui, bagaimana program PKK RT di tempat pembaca disana?

Salam dan Terima kasih,


Ibu PKK eRTe



25 komentar:

  1. wah lama ga berkunjung kesini.. oya sekarang udah jadi bu erte ya? selamat ya bU :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya jg tlah lm ga main kesana..makasih kunjungannya :)

      Hapus
  2. selamat ya, bu...berarti ada sesuatu yang membuat mereka memilih ibu...hmmm, sarannya pa ya? pernah lihat di Tv program ketua PKK atas pengolahan sampah masyarakat, yang dikumpulkan (Bedakan organik dan non organik) dimana masyarakat akan mendapat uang dari setiap kg sampah mereka. Nah sampah ini diolah menjadi pupuk, tapi saya kurang tau dijual kemana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. pengen rencana seperti itu dilaksanakan..doakan saja warga mudah diajak ke program bank sampah.

      Hapus
  3. Uhuy belum pemilu udah kepilih duluan

    BalasHapus
  4. selamat mengabdi aja deh mbak, ,pasti jadi ibu ketua RT banyak tantangannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. doakan saya bisa bertanggung jawab :)

      Hapus
  5. Ajarin kerajinan yang bisa diberdayakan untuk membantu ekonomi keluarga atau buat warung pkk yang hasilnya untuk bersama. Baru itu kepikirannya mbak, Kepikiran juga untuk ajarin blogging tapi kayanya modal musti besar tuh ya mba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah setuju dengan pendapat Mbak Pu.
      semenjak saya pindah ke Sleman, sdh ebberapa kali melihat langsung kalau Ibu-Ibu RT membentuk kelompok kemudian membuat usaha skala rumah tangga yg penjualannya di koordinir. Kemudian ada semacam pengurusnya juga, ada modal bersama, ada simpan pinjam yg dikelolal bersama serupa Koperasi gitu

      Hapus
    2. dana bersama sudah jalan bahkan suka lelet karena banyak yg ga disiplin bayar..disini ada kredit harian. mencekik karena bunganya tinggi. pengennya jg ibu2 ga tergantung tuh sama tukang kredit tp mereka ga disiplin, jadi simalakama hehhehhe

      Hapus
  6. selamat atas jabatannya semoga bisa mengemban amanah warga

    BalasHapus
  7. kalo pengurus harian dari sukarelawan aja, mba. biasanya sabtu minggu kayak rumah baca asma nadia. itu bukanya cuma dua hari. tapi yang baca banyak banget anak2nya. jadi dibanyakin buku anak aja, biasanya mereka suka karena ilustrasinya keren dan ceritanya gampang selesai dibaca

    sama pelatihan masak, soalnya ibuku pengurus PKK, bapak ketua RT :D adi udah sering denger info tentang kegiatan mereka

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih Ila..kasih opini yg lebih banyak donk..bagi2 ilmunya ibumu :D aku tunggu ya :)

      Hapus
  8. gak ada kegiatannya mbak disini, paling posyandu aja tapi aku gak ikutan jadi panitia :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah posyandu anak dan lansia sudah jalan mba..:)

      Hapus
  9. Usulku mbak... adakan bank sampah.
    Dimana-mana lagi banyak yg sedang giat membuat bank sampah nih.
    Tapi apa dan bagaimananya aku juga belum paham banget sih hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba..itu rencana yg sedang diproses hehehe doakan sukses ya

      Hapus
  10. Mak Lies Wahyudi (lies hadie) itu pengalaman jadi bu RT tuh Mbak.
    Coba deh tanya 2 kepadanya.
    Banyak program dia yang keren lho.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah masukan bagus tuh..on the way deh ke TKP terenkeyu ya :)

      Hapus
  11. Mbak....
    Apa kabar? Lama banget saya nggak mampir ke sini

    Wah, dikaish amanah oleh warga. Semoga mampu mengemban amanah. Untuk usul-usulnya, kedua usul di atas saya setuju, tapi yang pertama terkendala tempat, ya?

    Nambahin satu lagi program kerja, di lingkungan Mbak banyak anak-anak remaja, gak? Kalau banyak, kenalin para ibunya dengan tekhnologi. Susah memang, tapi semoga bisa.

    Mendoakan yang terbaik dari sini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kepengen banget anak2 sini jadi maju teknologinya, smg ke depan sukses deh mba..makasih dukungannya ya

      Hapus
  12. jadi Rt itu berat lho tanggung jawabnya.. semoga bisa menjadi RT yg mampu mengemban amanh warganya :) salam kenal
    kunjungan bliknya ditunggu

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya betul..diberi tanggung jawab pasti tak mudah. salam kenal juga on the way ke TKP

      Hapus

Tinggalkan jejak ya,..makasih :)