Sabtu, 17 Mei 2014

Revolusi Tiket Kereta Api


Sebelum masa hingga awal kepemimpinan Ignatius Jonan, KAI membedakan tiket kereta. Di antara pembaca pasti ingat akan gambar berikut. Dan mungkin di antara kalian ada yang masih menyimpan tiket mini ini. Ga nyangka, sekarang tiket ini menjadi kenangan yang tak akan muncul lagi. Kecuali jika sistemnya kembali berubah.

tiket kereta ekonomi Serayu dan Logawa


Beginilah bagian belakang tiket ekonomi yang mini itu. Ada nomor kursinya lo..Tapi sayang, ia tak berfungsi nyata. Banyak penumpang yang kurang disiplin. Jadi tetap memilih tempat duduk sesuka hati. Akibatnya banyak juga yang berdiri atau "lesehan - gelar koran". 
Dan hebatnya lagi, penumpang akan terus dilayani tiket selama kereta belum datang. En ada juga yang ga bawa tiket tetap diberi kesempatan menikmati akomodasi murah meriah ini. Pak Kondektur bermurah hati meminta bayaran untuk sakunya sendiri. "Makasih ya Dek!" 

"mudik-mudik...terakhir ga ada kereta lagi... Mas!" 

Akibatnya doeloe kereta pun berjubel. Ada yang lewat jendela atau kejepit bawaan penumpang, ya ...cuma bisa ikhlas.

tiket kereta ekonomi berikutnya 

Lalu di masa transisi..tiket ekonomi berubah wujud. Perbedaan warna menjadi petunjuk atas penggunaan jenis keretanya. Gambar di atas untuk kereta ekonomi (tahun 2007). Gambar di bawah - mengikuti jejak tiket bisnis-eksekutif - adalah tiket ekonomi masa kini.  
tiket ekonomi sekarang (lengkap dan jelas keterangannya)

Kini semuanya berubah. Tempat duduk dinomori dan penumpang manut. Jumlah penumpang pun dibatasi, ga overload dan ga ada yang berdiri. Penumpang bisa beli online. Ga harus antre di loket. Penumpang bisa "ngeprint" tiket dan bayar via Alfamart atau Indomaret.  

Memang banyak masyarakat yang ngeluh dengan cara baru pihak KAI menertibkan tiket dan seluk beluknya. Tapi jika kita mau mencoba menjalaninya sendiri: buka web, cek tiket berkali-kali (#kadang sebal karena tiket abis atau ga bisa loading dan tiba2 dapeeet hore!), cetak tiket, bayar hingga menikmati perjalanannya, maka kita yang pernah mengalami masa lalu berdesak2an..akan merasa bahwa sistem sekarang jauh lebih baik.

Selamat Berlibur!

30 komentar:

  1. sekarang tiket kereta api ekonomi seperti tiket executive jaman dulu ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba..datanya lengkap dan tak boleh disalahgunakan penumpang.

      Hapus
  2. Lebih enak sekarang ya mbak kett

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mba Nu..saya mengalami kenyaman sekarang meski harus deg-degan saat cari tiket :D

      Hapus
  3. Saya jarang banget naik kereta mak, jadi gak hafal soal perkembangan tiket :p Tapi jaman sekarang kita lebih dimudahkan ya dengan adanya tiket online, jadi praktis. Sayangnya untuk kalangan bawah tiket online bisa jadi malah merepotkan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebenarnya informasi kereta telah banyak dipublikasikan via media cetak dan televisi lo..jadi sebaiknya semua orang/warga menyimak dengan cermat dan (ga nonton sinetron melulu) biar paham akses yang benar mendapatkan tiket KA. Apalagi sekarang banyak orang yg mampu beli pulsa, internet lebih murah dan terjangkau jadi harusnya lebih bisa akses web KAI tanpa antre di loket ya :)

      Hapus
  4. Tapi sistem online juga bikin gemes... banyak yg kesulitak akses dan begitu dapat diakses ehhh tiketnya sudah ludes hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. sering koq mba saya mengalaminya..tapi kalo dipantengin teruss...berhasil juga koq :)

      Hapus
  5. sudah lama saya nggak naik kereta, mak. Dulu waktu masih kerja di jakarta, tiap bulan pasti pulang jogja. Jumat sore dari kantor langsung cepet2 ke stasiun untuk menuju jogja. Trus minggu malam dr jogja naik kereta lg ke Jakarta. Senin pagi pasti mata nguantuk di kantor..hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang ga naik kereta, tp jualan tiket kereta api online..jd msh tetep connect sama kereta..hihihi..

      Hapus
  6. Mbak e masih suka bepergian pake kereta ya?kl saya suka online aja mbak...ehya mbak cara ngirim ke rubrik jelajah gmana mb?

    BalasHapus
    Balasan
    1. yap bener Vita..email sudah saya kirim Vit!

      Hapus
  7. wahaha.. aku dulu masih kebagian tiket yang kecil ituuu pas perjalanan dari surabaya ke jakarta. Sekarang uda ga ada lagi yakk :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekarang pantengin ajah blogku mbak hehehe

      Hapus
  8. pesen tiket kereta sekarang memang enak bisa pesan secara online cuma jatah tiketnya masih kurang. Sepertinya harus diperbanyak jumlah keretanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo diperbanyak jatahnya, akomodasi lain ga laku donk mas hehehe
      (#semoga kritikan ini sampai ke pak Ignatius Jonan)

      Hapus
  9. Suka dengan sistem baru yang bikin tertib dan memastikan penumpang mendapatkan tempat duduknya. Kurang suka juga sih dengan sistem ini, agak menyulitkan bila butuh tiket mendadak karena alasan yang mendadak juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe semua ada kelebihan dan kekurangannya mbak :)
      resiko sebuah peraturan!

      Hapus
  10. kereta api di indonesia sedang mengalami perubahan yang drastis ya... in a good way gitu. semuanya lebih baik.

    kelak, pasti akan sama dengan sistem perkeretaapian di luar negeri, dimana penumpang beli tiket secara mandiri, maksudnya langsung di mesin gitu. gak ada petugas penjual tiket sama sekali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. petugasnya berganti alat semua ya mba..jadi masyarakat ga boleh gaptek nih :)

      Hapus
  11. Dija belom pernah naik kereta api
    hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. kapan-kapan ya dija ..sama Tante Cantik main ke Solo atau Jogja lihat keraton dan candi atau gunung berapi :)

      Hapus
  12. Semoga kereta api di Indonesia semakin nyaman.. tiket kereta memang harus dibatasi agar penumpang bisa nyaman.

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju mas..agar penumpang juga lebih tertib dan belajar disiplin :)

      Hapus
  13. Belum pernah beli tiket KA di Indo atau Alfa. Harganya pasti selisih lebih lebih mahal, Mba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya mbak selisihnya kalo ga salah 7 ribu di alfa

      Hapus
  14. Hai Mak Ketty, ini award dariku untukmu :) http://rumahjurnalku.blogspot.com/2014/05/the-liebster-award-dariku-untukmu.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih Mbak :) akan saya pajang ah sebentar lagi

      Hapus
  15. Waaah sampai bisa ngumpulin heheeee..... Kalau tiket pesawat malah udah nggak pake kertas mak, tinggal nunjukin aja file yg sudah disave di tab atau smartphone waktu check in.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini kebiasaan suami yang menular mba..jadi eman2 sama tiket..ternyata sekarang jadi barang langka hehe

      Hapus

Tinggalkan jejak ya,..makasih :)