Kamis, 09 Juni 2011

Jare'

Jare'..menurut bahasa Jawa bermakna katanya. Budaya jare' yang saya gunakan dalam kehidupan sepertinya harus dihentikan. Karena pada suatu waktu saya ditegur oleh seseorang untuk tidak membiasakan diri dengan jare' tapi harus dengan mencari tahu informasi yang sebenarnya terutama dengan membaca sumber tersebut bukan dengan mendengar apalagi cuma sekilas..

Ini terjadi ketika saya mengendarai motor menuju jalan yang saya anggap dua arah. Saya kendarai roda dua menuju ke barat, berlawanan dengan kendaraan lain yang lewat. Saya berani melakukannya karena "katanya itu jalan dua arah" jadi saya coba (malas jalan memutar). Datang seorang polisi menegur, dengan polos saya terima kesalahan saya, tanpa berani berargumentasi. Saya ceritakan semuanya pada suami. Nyatanya dia menertawakan kesialan saya karena di jalan tersebut sebenarnya tak ada rambu satu arah, jadi harusnya saya tidak bersalah. Apa mau dikata, nasib sudah menjadi bubur. Uang melayang dan saya mendapatkan pelajaran. Teliti sebelum berjalan, tengok kanan dan kiri..jika ada polisi..ya cuek aji..kalo kita benar, mengapa harus ga berani berdiskusi??  8:D


29 komentar:

  1. Wah emang paling nggak enak klo dinasihatin sama seseorang, tapi alasan dia menasihati adalah karena "katanya" orang begini begitu..

    Hehehe.. :-P

    BalasHapus
  2. haha...
    lagi banyak uang ya,sampai bagi2 ama polisi,i-one mau dong?

    BalasHapus
  3. Daerah mana tuch? kena tilangnya?

    BalasHapus
  4. Kena berapa puluh ribu, bu? :p
    lagian kan gak ada yang jalan berlawanan di jalan itu, lah ibu kenia masih berani saja. Hebat bu! Hahahaha

    BalasHapus
  5. kenapa ya kalo liat polisi bawaannya males deh, image-nya udah negatif sih.. kebanyakan oknumnya sih.. ^^

    BalasHapus
  6. memang di kebiasaan kita, budaya jare masih sangat kental..hehehe..harus pelan2 mengubahnya ya mba.. :D

    BalasHapus
  7. emang sih mbak kalo sesuatu berdasarkan "katanya" susah dipertanggung jawabkan ...
    btw ... ikut prihatin deh kerena kena tilang akibat dari "katanya"

    BalasHapus
  8. Wah.. kesenengen tuh pak pol nya... lain kali disiapin uang receh aja mbk tuh pak pol.. hehehehe

    BalasHapus
  9. hahahaha, kena tilang berapa duit mbk??

    BalasHapus
  10. hari hati dengan kata jare.. karena kalo dituruti, kalo nggak bener kita juga yang repot kan?.
    yaa anggap aja pengalaman, kalo nggak.. mana mungkin ada tulisan ini di blog kan? hehehe

    BalasHapus
  11. Bener tuh.., kita harus mulai meninggalkan pakai budaya "jare" mulai sekarang. #menasehati-diri-sendiri

    BalasHapus
  12. Makasih banget sharing pengalamannya ya.. bisa menjadi pelajaran berharga juga buatku.

    BalasHapus
  13. thx udah berkunjung. postingan komen mbk udh kumasukin kok... slh satunya tgl 21 mei. setiap mbk liat blogku gak ada komen mbk krn postinganku sll yg bru, mkany yg lama gak dimasukin lg. ini linknya: http://www.bubblelatte.co.cc/2011/05/hidup-itu-untuk-memberi-bukan-menerima.html

    BalasHapus
  14. Sama Polisi kok takut ni...

    BalasHapus
  15. ass,
    memang gitu mba, kalau sudah dianggap melanggar
    walaupun kita benar,pasti dicari kesalahannya karena polisi malu terlanjur negur.

    BalasHapus
  16. ha ha ha ha tulisan ini sangat menarik menurut Saya
    buat pelajaran, kayak saya juga pernah mengalaminya... tapi kayakny abukan jare' tapi jare aja.... he he he

    BalasHapus
  17. @ mesin: makasih atas ketertarikannya,..aku dah berkunjung lhoo.:)

    BalasHapus
  18. @NURA:wa'alaikusalam..iya..ya..jd mereka punya rasa jaim juga doonk hehehe

    @ Kamal Hayat: hihihi...ga takut sama profesinya tapi takut sama cara nangkepnya :)

    @ the others: makasih,..semoga bermanfaat :)

    BalasHapus
  19. @ molzania: aku dah usaha kunjung balik koq Mol,..dan kali ni kayaknya sukses :)

    @ catatan kecilku : makasih atas dukungannya mbak..budaya jare mebuat kita malas mencari info yang faktual

    @ Gaphe : bener banget tuh mas,..hehehe

    BalasHapus
  20. @ Sang Cerpenis bercerita: iya kali ya mbak,..

    @ coretan rizal :) hihihihi malu ah!

    @ info laptop 2011 : setujuuuu

    @ Hariyanti Sukma : makasih atas keprihatinannya mbak

    @ windflower : pelan2 ampe tujuan mbak,..

    @ Kirana : jujur aja, kalo lihat polisi, aku dah pasang tampang sangar,..:D

    @ inggit.PR : maklum nekat mbak,..

    BalasHapus
  21. @ cecep adi kustaman : daerah gatot subroto mas,..pernah kesana ya??

    @ Lylianan Thia : iya mbak,..memang harus latihan

    @ I-one: justru lagi apes mas,..hehehehe

    BalasHapus
  22. Jl. gatot subrotonya kota mana?he....

    BalasHapus
  23. @ cecep adi kustaman : ya kota Purwokerto mas,....:)

    BalasHapus
  24. kirain mana.he...kalo di pwt lumayan tau lah jalan2nya.he.... jalan tu klo g slah depan bank BPD Jateng apa ya?he

    BalasHapus
  25. @cecep Adi Kastaman:bener bangets mas,..ayo buruan main kesini lagi,..ngicipin soto jalan Bank pas lagi musim kemarau kayaknya pas deh,..dah liburan belum??

    BalasHapus
  26. iya nich...sudah hampir satu taunan g ke pwt lagi, sejak ditinggalkan 4 tahun lalu.hehe.....iya tuch...sotonya enak sekali! habis tu lanjut ke mendoan sawangan!he.....

    BalasHapus
  27. @ Cecep Adi Kastaman: hehehehe...rute yang tepat, dari jalanbank terus sawangan...:) lanjut ke alun2,..

    BalasHapus
  28. yup 86 :)
    kl bener kenapa ga' berani berargumen
    pilisi juga manusia ada salah & khilafnya
    hihihi
    *maap pak/bu/mba & mas polisi :)

    BalasHapus

Tinggalkan jejak ya,..makasih :)