Minggu, 10 Juli 2011

ilmu bahasa dari mencuri dengar

Semasa kecil, saya sempat hidup di sebuah pulau terpencil di Selatan Kalimantan. Kondisi ini disebabkan oleh pekerjaan Papa yang sering dipindahtugaskan. Di pulau ini, hiburan sangat minim. Listrik terbatas. Sarana sekolah juga seadanya. Keramaian kota, jauh dari pemukiman tempat kami tinggal. Jadi jika waktu senggang, kebosanan sering menghantam perasaan saya. Satu-satunya hiburan adalah berkumpul bersama saudara laki-laki saya di kamar dan saling ngobrol ngalor-ngidul. Papa saya, adalah orang yang paling mengerti perasaan kami. Ketika malam tiba, beliau ikut nimbrung dan akhirnya mengeluarkan jurus penenang, yaitu mendongeng. Dongeng yang beliau sampaikan seringkali sama. Saya suka bosan dengan isi ceritanya karena sudah tahu akhir ceritanya. Tapi papa tetap saja meneruskan kegiatan asyiknya itu...:) 

Ketika saya pindah ke Jawa Tengah, menikah dan mempunyai anak pertama, Ibu mertua adalah orang yang memiliki hobi sama dengan Papa. Beliau senang mendongeng menjelang putra dan putrinya tidur siang maupun malam. Diajaknya sang anak ke kamar untuk menghabiskan sisa hari dan sibuk bercerita tentang dongeng-dongeng lawas yang selalu diingatnya. Uniknya, Ibu mertua selalu menggunakan bahasa Jawa kromo inggil (bahasa jawa halus) dalam penyampaian ceritanya. Si sulung yang tinggal serumah dengan beliau pun ikut terimbas dengan hobi sang eyang Putri. Saya yang tidak paham dengan bahasa Jawa, sering ikut mencuri dengar dongeng-dongeng beliau. Hitung-hitung, "sekalian belajar bahasa Jawa" batin saya. Kapan lagi ada privat gratis seperti ini?? Maklum saja kedua orangtua saya yang Jawa-Sunda cenderung berbahasa Indonesia dalam kegiatan sehari-hari. Alhasil, saya sering kelimpungan jika berhadapan dengan kosakata Jawa. Ah, bagaimana kelak jika anak-anak saya bertanya dan saya tak bisa menjawabnya?? Sungguh terlalu...:)
Dengan kondisi itulah, saya pun ikut nimbrung belajar bahasa Jawa kepada sang mertua melalui metode "mendongeng". Saya jadi paham tata bahasa, tata krama dan tentunya sejarah tanah Jawa meski masih dalam skala yang minim..

Mengingat kembali kenangan pada masa kecil saya, saya jadi iri dengan kondisi sekarang. Beberapa daerah yang terjangkau dengan akses informasi dan pusat wacana,  pasti tidak pernah ketinggalan informasi terbaru tentang perubahan dunia, namun untuk kondisi yang mirip dengan saya kala itu...ah sungguh kasihan mereka. Betapa sulitnya kami mendapatkan bahan bacaan untuk sekedar penghalau sunyi ataupun penambah dahaga ilmu. Betapa repotnya langkah kaki kami untuk menjangkau arah itu karena pertimbangan jarak dan biaya yang mahal. Semua itu akhirnya terbayar dengan canggihnya teknologi seperti Hp dan parabola yang menjamur di setiap penghuni rumah. Si Ali, Fida, Narti, Rani, Hamisah tak lagi kerepotan untuk mencari informasi berita. Mereka telah berhasil dijinakkan oleh si pencari mesin Google dan juga kanal-kanal televisi berbayar. Tak perlu repot-repot membaca kamus Bahasa Indonesia untuk sekedar mencari satu kata sulit dari pertanyaan sang anak. Tak lagi dianggap ndeso karena hapal lagu-lagu pop Indonesia hingga hapal hobi artis sekelas Katy Perry.   

Fenomena ini telah memutarbalikan indera kita. Hanya mata yang bekerja menyaksikan siaran yang menghanyutkan. Tak ada lagi keramaian di dekat rumah pada "ruang baca" yang telah disediakan secara gratis tis tis,...
Berkaitan dengan itu, seorang muda yang peduli dengan kejadian ini, melakukan aksi kepedulian bersama 11 teman-temannya. Mereka berhasil membuat buku yang berjudul "PERI-PERI BERSAYAP PELANGI". Buku ini adalah kumpulan 20 cerita pendek anak yang ditujukan untuk menggalakan kembali pola hidup "mendongeng". Hasil penjualan akan didonasikan kepada anak-anak kurang mampu seperti mereka yang berada di beberapa rumah singgah, sekolah pasca bencana, rumah sakit anak dan taman baca anak di beberapa daerah terpencil.

mari dukung aksi mulia ini..buku bisa dipesan di 
email : peribersayappelangi@gmail.com
sms : 08562740285 (topan)
Tulisan ini diikutsertakan di acara GIVEAWAY BUKU PERI-PERI BERSAYAP
di blog Mbak Pungky...
  

23 komentar:

  1. menang nih kayaknya ...

    BalasHapus
  2. @dey: ah mbak Dey,...belum tentu koq..masih banyak yg lebih bagus tulisannya..termasuk mbak dey lhoo:)

    BalasHapus
  3. wah semoga menang nih,,supaya kenangan masa lalu bisa diteruskan pada putra putrinya Mbak hehehe

    BalasHapus
  4. kalo menang bagi2 ya. hehehehe

    BalasHapus
  5. makasih uda share pengalamanya..
    mbak wktu kcil kyk apa ya?
    mmm pst bandel nih!

    BalasHapus
  6. Ampuh sekali jurus belajar bahasanya Mbak, tambah pinter dan tentu makin disayang mertua ;)

    Semoga sucses digiveaway-nya...

    BalasHapus
  7. waaaaa. makasih ya ibu udah ikutan :D
    baca ini aku jadi inget diri sendiri. punya pacar asli cilacap dan si pacar nyuruh aku belajar kromo inggil kalo mau punya masa depan sama dia. hihihihi nyontek aaah caranya aaaah :D
    udah aku setor ke juri ya ibu. smoga menang :D

    BalasHapus
  8. Masa kecil yg indah walaupun harus serba kekurangan.. tapi kita harus terus melanjutkan hidup..

    BalasHapus
  9. Semoga menang ya Mba dan sukses selalu
    Salam
    Ejawantah's Blog

    BalasHapus
  10. aku suka nyuri dengar biar jago bahasa jawa tapi ga bisa-bisa nih.. :(

    BalasHapus
  11. bagusnya postnya....

    ehehehhehe....

    mudah-mudahan yang ini menang

    BalasHapus
  12. sukses selalu ya mba give away nya.. :)

    belajar bahasa jawa inggil susah jg lho mba..ada tingkatan2nya..rumit..hihi..tp aku yakin mba keni pasti bisa :)

    BalasHapus
  13. bener banget mbak...budaya mendongeng itu penting juga buat melatih konsentrasi dan menyeimbangkan indera kita meningkatkan daya imajinasi...

    salam kenal kembali...udah follow blog ini...folback blog ane yaaa? hehehe...suwun...

    BalasHapus
  14. Kalau ingat bagaimana orangtua dan tante2 om2 saya mendongeng ke saya dulu... duuuh rasanya pengen jadi anak kecil lagiiii.... hhihi

    Syukurlah.. skrg qta bisa praktekkan yg dulu qta terima ke anak2 kita sendiri yah Mba .. :-D

    Senangnya banyak orang2 peduli akan bahan bacaan anak2... :-D

    BalasHapus
  15. wow ternyata lagi ikutan kontes yaaa... semoga menang. memang hampir setiap orang tua selalu mendongeng bila anak2nya mau tidur umumnya yang didongengkan cerita2 rakyat. kalo saya yang lebih mendalam lagi cerita2 tentang agama Islam yang bertujuan agar anak2 saya selalu taat dalam melaksanakan perintah Alloh dan Nabi-Nya

    semoga sukses selalu n TETAP SEMANGAT

    BalasHapus
  16. oh artikel kontes, bahasanya menyentuh kalbu

    BalasHapus
  17. asyik nih, ikutan giveaway smbari belajar kromo inggil. mudah2an menang dan blajar bahasanya suksess.. :D

    BalasHapus
  18. ngomong-ngomong dongeng pendapat saya tentang dongeng tetap merupakan salah satu media pendidikan moral yang efektif,
    tulisannya bagus lho mbak, semoga menjadi pemenang ya !

    BalasHapus
  19. banyak pelajaran yang bisa dipetik dari dongeng anak-anak di masa lalu

    BalasHapus
  20. Sayang, saya tidak termasuk orang tua yang pandai mendongeng, padahal mendongeng ini banyak manfaat positifnya,terutama bagi tumbuh kembang mental anak.

    Semoga bisa menang di kontes, sepertinya buku Peri-Peri Bersayap Pelangi ini memang bagus.

    BalasHapus

Tinggalkan jejak ya,..makasih :)