Senin, 25 Juli 2011

Menuju Agustus, 65 Tahun

Seorang tetangga berbagi cerita denganku. Ia menyayangkan pekerjaan yang dipilih seorang anak muda, tetangga lainnya. Lho koq jadi saling ngrasani yo?? Maaf ya Pak, ga bermaksud ngerasani bapak di media ini lho,..hehehe. Beliau mungkin ngerasa sayang dengan lelaki muda yang tinggal di depan dan samping rumahnya. Saking pedulinya, beliau curhat sama saya. Hmmm,..koq bukan sama lelaki itu langsung ya?? 
"Itu lho,..anaknya si anu, sekarang buka angkringan di depan toko A terus anaknya si itu juga jualan di depan pasar B. Kan mereka semua anak kuliahan ya? koq ga eman-eman sama ilmunya ya? ga mikir waktu dulu orangtuanya susah cari uang eh akhirnya anaknya cuma jualan nasi kucing," begitu ungkapan si Bapak.
Saya cuma diam sambil senyum aja menanggapinya. Soalnya kalo dijawab, bakal panjang dialognya. Si Bapak memang suka ngobrol ngalor ngidul ga berujung.
Tapi dari pembicaraan di atas, saya mengacungkan 4 jempol buat anak-anak muda itu. Mereka ga pake acara malu buat masak, ngemas hingga menjualnya sendiri. Suka iri dengan semangatnya. Soalnya kalo saya jadi mereka, mungkin nyali saya ga segede itu :)

Itulah mengapa saya sangat bangga dengan kekuatan nyali orang Indonesia. 
Meski ga dapet pekerjaan, ya buka usaha sendiri. Pilih modal yang minim dan berani memulainya.
Meski yang beli sedikit, ya warung tetap harus buka, siapa tahu besok ada yang beli
Meski harus terkena macet setiap hari, tetap saja bersemangat menuju ladang sumber makanan..hehehe
Meski harus berdesakan di kendaraan umum, ya tetap aja bersemangat mencari penghasilan untuk isi perut dan nyala kompor dapur..(ya iyalah, demi perut ya harus usaha :)
Meski negara sudah dikeruk kekayaannya oleh pihak-pihak yang tak bertanggung jawab, tetap saja ada yang berpikiran bijaksana. 
duh maaf jadi ngrasani negara sendiri,...:)


Ada guyonan miris, pendapat seseorang (yang saya lupa siapa) bahwa negara ini sebenarnya kaya koq, hanya manajemennya saja yang kurang benar. Jadi kalo kuliah di manajemen, mari ikut perbaiki keadaan bangsa lho? ga nyambung ya?? hihihi..
Negara yang kaya nutrisi pada tanahnya ini memang hebat. Bayangkan saja, mertua saya, lempar biji apapun ke tanah yang cuma secuil itu, bisa langsung tumbuh lho,..(tanpa pupuk tanamannya bisa menjulang) tapi itu mungkin cuma faktor kebetulan saja. Lepas dari semua itu, memang tanah Indonesia super kaya. Tentu karena salah satunya karena ada gunung berapi..sumber pupuk alami.Ya, jika ada yang meletus, itu berarti ada pupuk gratis yang menyebar dimana-mana. 

Ngomong2 soal manajeman tadi, jadi ingat, ternyata yang diperlukan untuk mengelola sesuatu itu kan ga cuma otak aja tapi juga hati. Jadi kalo semua pada punya manajemen hati yang baik, berpikiran positif dan berani lantang bersikap jujur maka pasti kita bisa keluar dari keterpurukan yang membabi buta ini. 
Semakin banyak orang yang pintar bukan berarti negara itu akan lebih maju donk,..faktanya, banyak titel dibelakang nama-nama petinggi tapi tetap aja bukan indikator makmur mungkin itu karena melakukannya ga pake hati kali ya??
Hmm,..jadi ingat dengan banyaknya sosok hebat yang sering terpampang di salah satu koran nasional kita. Mereka adalah orang-orang yang peduli sekali dengan negara kesayangannya. Rela berkorban demi kepentingan umum, hati tergerak menuju kebaikan sosial.
Ah saya semakin bangga saja dengan segelintir orang itu. 
Meski jumlahnya belum sebanding dengan jumlah yang berbuat "tidak baik" tapi saya yakin, dengan istilah " sekali kucek, noda hilang!" maka kita akan bla..bla,..bla..bersih merdeka dari kerusakan moral.
Artinya kalo kita bisa "mengucek dengan hati", pake "sabun semangat  Indonesia"
dengan takaran  "cinta pada negara" yang tepat dan juga "pemutih persatuan bangsa" yang racikannya mak nyuuus pasti kita bisa..menuju "kemerdekaan yang sebenarnya"
kemerdekaan yang senantiasa membuat kita meneriakkan pekik " aku bangga menjadi Indonesia"

Ah belum masuk agustus dah semangat banget,..hehehe yah ga usah nunggu agustus deh kayaknya untuk bersemangat menuju Indonesia yang lebih baik :) 

34 komentar:

  1. pokoknya, jagalah hati, hehehe ...

    BalasHapus
  2. Assalamualaikum,,
    berkunjung malam mba'.
    Makasi,,..

    BalasHapus
  3. wew postingannya kritikan nih Kak hhehe...masih bnyak kok yang cinta akakn negeri ini,,,

    BalasHapus
  4. aduuuh.. KettiHusniaa... maaaf bangeet baru mampir sekarang.. maklum, super sibuk niih.. jadwal lagi padet.. *laah apa urusannya sama mbak Kenia?. hahahaha..

    malah nggak nyambung sama postingan.

    emang nggak harus nunggu pemerintah, nggak kudu nunggu sampe tanggal 17 agustus..

    kalo emang cinta, kalo emang bangga, tunjukkan dan lakukan sekarang juga.. semuanya bisa dilakukan, dari hal yang kecil, dari diri sendiri.

    semangaaat!!

    BalasHapus
  5. Menuju ke bulan agustus insa Allah akan sya posting konsep one malaysia dan soempah pemuda. semoga bisa tersusun dan akhirnya diposting.

    Selamat menyambut Bulan Ramadhan dan HUT kemerdekaan RI ya mba...

    BalasHapus
  6. jagalah hati jgn kau kotori

    BalasHapus
  7. Wach sepakat Mbak, tetap semangat walau bukan agustus, semoga Indonesia lebih baik lagi dimasa depan.

    Harapan itu masih ada.

    BalasHapus
  8. MERDEKAAAA!!!

    hLO? Ketularan semangatnya saya hehehe
    di mana tuh mba tanahnya masih subur gitu, di sini mah tandus semua, soalnya udah dikasi conblock hehehe

    btw, maksud baha andes one Indonesia ato Malaysia ya?

    BalasHapus
  9. Kadang yang nglakoni saja enjoy, tapi orang lain malah pada ribut.

    BalasHapus
  10. semagat,semoga Indonesia kedepammya imdonesia lebih maju^^

    BalasHapus
  11. Wah jadi ikut semangat bacannya!
    Ah, kenapa bapak itu hrs ngerasani org yah...
    padahal kan qta nggak tau masa depan seseorang...
    asal org itu mau berusaha...
    bukan hal yg mmustahil org itu bisa jadi pengusaha kelak... semua dimulai dari nol... :-D
    salut utk anak2 muda yg mau berusaha!

    BalasHapus
  12. Salam Persahabatan
    Berkunjung mo baca-baca artikelnya
    terima kasih sebelumnya

    BalasHapus
  13. menurutuku malah bagus tuh. biarpun sekolah tinggi tapi tetap mau bekerja ala orang yg gak sekolah tinggi. selama halal, why not?

    BalasHapus
  14. itulah mbak, pandangan orang yang keliru... klo kuliah tinggi2 itu nantinya harus kerja kantoran.... saya malah paling salut sama anak muda yang mau wiraswasta, menciptakan lap. kerja untuk diri sendiri dan orang lain....

    BalasHapus
  15. baru sadar sekarang, gaya nulisnya mbak Kenia mirip sama gaya nulisnya mamaku di sms.apalagi kalo ngasi wejangan2 gitu. hehe *intermesso :P

    kalo masalah mahasiswa atau mantan mahasiswa yang sudah bergelar sarjana dan lain sebagainya trus jadinya jualan ini itu, apalagi yang jualannya sifatnya mandiri, aku sih berani acungin empat jempol. daripada mereka bekerja di institusi atau perusahaan yang hanya mengekor bos dan menjadi pegawai, jadinya malah disuruh2. kalo buka usaha sendiri, minimal bisa bikin peluang buat yang lain dapat pekerjaan juga.

    ada satu hal yang aku percaya, orang yang seperti itu biasanya punya penghasilan lain yang lebih pasti (aku menilai jualan itu gak terlalu pasti, kan yang beli belum tentu ada), dan berjualan itu hanya merupakan salah satu sampingannya. biasanya sih begitu. :)

    *maap panjang banget komennya :P

    BalasHapus
  16. Padahal, justru krn mereka 'anak kuliahan' makanya punya jiwa enterpreneur yg tinggi ya mba :)

    BalasHapus
  17. salut deh sama anak muda tsb ...gak ikut antri menunggu panggilan kerja... tapi sdh membuka lapangan kerja... top markotop dach

    BalasHapus
  18. mencintai dan membangun bangsa sendiri adalah harga mati. Bahkan para pahlawan kita rela mengorbankan seluruh tumpah darahnya. Tapi kayaknya negri sedang di jajah oleh bangsanya sendiri...mencintai dan membangun bangsa sendiri adalah harga mati. Bahkan para pahlawan kita rela mengorbankan seluruh tumpah darahnya. Tapi kayaknya negri sedang di jajah oleh bangsanya sendiri...

    BalasHapus
  19. salam sahabat
    subhanAllah tak terasa sudah memasuki 65 yach semoga bangsa kita ini bisa menjadi lebih baik amien
    maaf telat

    BalasHapus
  20. merdekaaa,,
    sangat mendukung skali pada pemuda2 yang seperti itu, semoga saja pemuda2 bangsa ini bisa meniru mereka tentunya dengan mencari inovasi2 lainnya. jangan hanya mengandalkan gelar saja, habis lulus rame2 bersaing mencari kerja, kalau seperti itu ya pantes saja pengangguran di negeri ini ga habis2...

    BalasHapus
  21. dengan semangat kemerdekaan...marilah kita bangunkan bangsa ini dari ketertinggalannya...

    BalasHapus
  22. Assalamualaikuum,,
    berkunjung kembali nie di t4 ini..

    BalasHapus
  23. setuju sama tulisannya mbak, mari kita bangun indonesia yg kuat agar kita meninggalkan generasi yang kuat juga

    salam dari malang

    BalasHapus
  24. merdekaaaa. *lho?*

    berharap Indonesia akan lebih baik lagi. *semoga*

    BalasHapus
  25. HI, Mbk tetep semangat nulis ya. Maaf gak sempet2 mulu berkunjung ke blogmu. Akhirnya bisa dateng lagi dehhh ...:D
    mbk hbattt bisa menang mulu lombanyaaa:)
    add facebookku yaaa mbk!!!!!!!!!!!!!! :DD

    BalasHapus
  26. semoga menjadi kemerdekaan yang benar-benar merdeka dari segala belenggu yang kontra kemerdekaan

    BalasHapus
  27. jaualan pun juga merupakan sebuah usaha untuk menuju hdp yg lbh baik. gelar emang bukan jaminan, tp paling tidak, dg gelar, kita masih punya harapan untuk ikut andil dlm memperbaiki bangsa ini, meski sebenarnya, siapapun punya hak untuk bs membuat bangsa ini menjadi lebih baik :D

    BalasHapus
  28. @nurlailazahra: setuju mbak :)

    @Thanjawa Arif: yes,..!

    @Molzania: it's ok.kayaknya aku dah add FBmu deh cb dicek :)

    @chilfia karunianty: semoga :)

    @pemain kampoeng: yuuuuk !!!

    @cikal ananda: makasih sering main kesini :)

    BalasHapus
  29. @f4dly: ayo,..!

    @mabrurisirampog: hehehehe..yuk ubah dunia

    @Dhana: amiiin!

    @Techsega: makasih :)

    @yayack: bener mas,..!

    @Hariyanti Sukma: aku juga mbak:)

    BalasHapus
  30. @Orin: benul mbak,..semangatnya patut kita tiru

    @armae: thnx komennya yg panjang tetap kusuka :)
    samakayak mamanya armae?? masa sih?? hehehe

    @bunda kanaya dan Sang Cerpenis becerita: setuju mbak,,:)

    @ Tip Trik Computer: makasih atas kunjungannya

    @ Lyliana Thia: semuanya bisa karena berusaha :)

    @ I-one: semoga,..!

    @ kang nur: heehehehehe begitulah manusia :)

    @ niQue: di purwokerto memang masih subur koq :)

    BalasHapus
  31. @ SHUDAI AJLANI: okay brother :D

    @ Yunda Hamasah 'n honeylizious: okay sist,..:)

    @ Baha Andes: i'll waiting,..

    @ Gaphe: makasih kunjungannya..salut atas kesediaannya mampir :)

    @ Sofyan: yap, kita salah satunya ya hehehe

    @ cikal ananda: makasih!

    @ dey: yap,..selalu :D

    BalasHapus

Tinggalkan jejak ya,..makasih :)