Jumat, 29 Juli 2011

Mungkin,..Andai..Semoga


Beberapa tahun yang lalu, Amanda pulang ke kampung orangtuanya di Gorontalo. Ia menyewa sebuah delman untuk berkeliling ke kerabat hingga pukul 10-an. Setelah menerima pembayaran, si kusir bilang, ia akan pulang saja, "pendapatan ini sudah cukup untuk makan hari ini."
Selama ini mungkin kita cenderung menyebut mereka, orang kecil yang "kurang rajin" namun sebenarnya sikap hidup secukupnya inilah yang menjaga lingkungan hidup tetap lestari. Tak serakah dalam menerapkan prinsip ekonomi.

Cerita di atas dikutip dari sebuah majalah Intisari edisi September 2008. Adalah cerita nyata tentang seorang Amanda Katili, seorang yang mencintai lingkungan Indonesia dan selalu bercita-cita akan kembalinya lingkungan hijau di negaranya sendiri.Ia telah dipercaya membawakan slide ilmiah 
An Incovenient Truth dari Al Gore.

Bersikap hidup cukup memang berpengaruh terhadap keseimbangan lingkungan. Ini saya lihat dari cara makan seekor hewan, kucing liar di sekitar rumah. Meskipun doyan mencuri ikan/ayam atau makanan yang tersaji di meja makan, kucing itu tidak serakah dengan menggondol semua yang ada. Pernah suatu kali saya sengaja memberi makanan kepadanya dan kucing itu tidak lagi mengendap-endap menggondol makanan.Sisa makanan yang ada justru dibiarkan begitu saja, mungkin untuk teman-temannya. Ya.Mungkin cukup baginya rasa kenyang di perut. Tak perlu lagi penasaran dengan yang ada di bawah tudung saji. 

Saya berpikir, andai saja rasa "cukup" itu selalu ada di hati saya dan juga hati para manusia lain di muka bumi maka mungkin tak ada lagi yang namanya antri ini dan itu. Tak ada pertarungan sengit seperti dua ekor harimau yang saling mencakar. Cara berbagi ala kucing di atas patut disimak oleh saya juga mungkin lainnya...karena bumi ini bukan milik saya semata.

Semoga ramadhan yang akan menjelang, menjadikan saya sebagai makhluk yang pandai bersyukur dan berbagi kepada siapa pun,..amin! 

30 komentar:

  1. Met pagi Mbak.... :)

    Yupz, sebenernya tanpa kita harus serakah pun Gusti Alloh yo wes mencukupkan kebutuhan kita kan, malah kadang tanpa kita mimta terlebih dahulu pun DIA udah memberikan nikmat yang lebih dari cukup untuk kita hhe... tapi ya mungkin dasarnya manusia,kadang ada aja yang masih kurang puas dengan apa yang dimilikinya,lha wong yang sekelas pejabat ae korupsi kabeh kok haha...

    Semoga kita yang masih rada waras ini ra melu-melu serakah kaya mereka hhe. .. lha kucing ae tseh mertiin koncone kok moso kita manusi cuma merhatiin dirinya sendiri....

    Sekalian mau minta maaf nih mbak klo ada salah hhe...

    Met weekend. .. :)

    BalasHapus
  2. benar sekali bu, kuncinya adalah ada pada hati yang senantiasa bersyukur atas apa yg telah Allah anugerahkan untuk kita.
    Sifat manusia memang tiada puasnya, tapi kalau mau berusaha untuk bisa bersyukur insya Allah bisa.

    Selamat menunaikan ibadah puasa Ramadhan bu, mohon maaf lahir dan batin

    BalasHapus
  3. amin..
    intinya banyak bersyukur ya?karena ukuran kebahagian dan kesuksesan tergantung orang memandangnya seperti apa?

    BalasHapus
  4. met puasa ya, sis...apa kabar juga nih?

    BalasHapus
  5. oh ya,,menjelang ramadhan ini , minal aidin wal faidzin ya mbak,,,:)

    BalasHapus
  6. Zaman sekarang sangatlah sulit tuk mencari orang yang bgtu. Semua berlomba tuk makin mencari dan mencari. apalagi mengenai materi. Tak pandai tuk mengucap cukup dalam menjalani hidup, selalu kurang dan kurang,.

    BalasHapus
  7. Assalamualaikum mba.. maaf bru sempat mampir, soalnya yanti rada2 sok sibuk gitu deh buat BW ^^

    Allahamdulillah sebentar lagi Ramadhan tiba...^^
    Alloh pertemukanlah kita dengan bulan nan penuh berkah ini...^^
    2 day before ramadhan.... Forgive me for everythin.... Alloh blessing u mba ^___^

    BalasHapus
  8. duh..mbak, maafken baru mampir kembali..

    TFS yaa...

    BalasHapus
  9. yang perlu diingat, memang ada anjuran untuk tidak terlalu cepat puas, dalam beberapa hal tertentu. adapula anjuran yang kita harus selalu melihat 'kebawah', untuk hal-hal tertentu yang lain.

    mungkin yang terjadi saat ini, hal-hal tertentu itu yang saling bertukar tempat kali ya..

    BalasHapus
  10. orang2 yg senantiasa merasa "cukup" itu sudah langka sekarang yah Mbak...
    aku jg kok skrg jd makhluk yg cenderung selalu merasa kurang... astaghfirullah...

    Mbak Kenia, selamat menunaikan ibadah puasa Ramadhan utk Mbak Kenia dan keluarga... aku mohon maaf lahir batin Mbak :-)

    BalasHapus
  11. Assalamu'alaikum Mbak,
    Subhanalloh sangat mengingatkan sebagai bekal dalam menyongsong bulan penuh berkah. Dengan rasa syukur dan cukup, Insya Alloh kita menjalani hidup ini dengan kelapangan dada dan kaya ruhani.

    BalasHapus
  12. @ Ferdinand: bener2,..asal kita tau diri, allah akan selalu mencukupkan kebutuhan kita. makasih dan maafkan jg kesalahanku ya,..met puasa!

    BalasHapus
  13. @ mabrurisirampog: setuju!! maafkan daku juga ya!

    BalasHapus
  14. @ I-one: yap, setiap org selalu berbeda2 dalam memandang apa yg telah dicapainya,..:)

    BalasHapus
  15. @ Sang Cerpenis bercerita:: makasih..kabar baik mbak,..

    @ al kahfi: met puasa juga ya..:)

    BalasHapus
  16. @ cikal ananda: memang dari dulu sampai sekarang ada jenis manusia yg tamak,..dan itu telah digariskan oleh-Nya

    @ Aulia: selamat menjalankan ibadah puasa ya sist

    @ Yhantee dan mama Hilsya: it's ok mbak,..aku paham kesibukanmu:)

    @ armae : he em,..mungkin memang harus tukeran posisi hidup dulu baru ngerasa,..:)

    BalasHapus
  17. @ Lyliana Thia dan Djangan Pakies: semoga kita menjadi org2 yg senantiasa bersyukur ya mbak dan mas Ies..:) met puasa juga buat kalian sema:)

    BalasHapus
  18. subhanallah, sungguh pelajaran yang terlihat kecil padahal nilainya sangat besar dan bermakna.
    semoga kita bisa mengambil hikmahnya, menerapkannya pelan2 dalam kehidupan.

    menjawab komen mba, rasa rindu kampung halaman pasti ada donk mba :)

    mohon maaf lahir dan batin ya mba, selamat menunaikan ibadah shaum Ramadhan 1432 H.

    BalasHapus
  19. ya kucing aja tidak serakah. masa kita serakah ya..malu dong sama kucing.

    BalasHapus
  20. Indonesia butuh lebih banyak lagi Amanda Katili. Mengingat alamnya yang terus menerus dikeruk seperti tiada henti.

    BalasHapus
  21. hehehe...saya jadi merasa tersindir mbak, kadang saya juga sering tamak dalam hidup, semoga ramadhan kali ini saya bisa lebih banyak berbagi

    salam dari malang

    BalasHapus
  22. @ narti: he em mbak,..:)

    @ Sang Cerpenis bercerita: hihihiihii

    @ Masbro: setuju!!!makasih atas kunjungannya :)

    @ Alia: amin..!

    BalasHapus
  23. iya bu bener,biasanya kita juga punya prinsip sebagai orang bersyukur dan tidak serakah

    salam kenal ibu kenia huwada

    BalasHapus
  24. mmhh..jadi malu deh..kayanya aku kalah sm kucing dlm hal keserakahan...

    dan semoga semakin hari kita bisa menyikapi hal2 sederhana dengan keseimbangan yang alam berikan...amin

    BalasHapus
  25. Cukup. kata sederhana yg sangat komplikatif aplikasinya ya mba. Semoga kita bisa mengamalkannya.Aamiin..

    Selamat menjalankan ibadah Ramadhan mba ;)

    BalasHapus
  26. jalan2 sore ketempat sahabat.... mudah2an hari ini lebih menyenangkan...

    BalasHapus
  27. @ akhmad mukrofin: salam kenal balik mas..:)

    @ windflower : amin,..:)

    @ Orin: sama2 mbak,..

    @ ayel: silahkan :)

    BalasHapus

Tinggalkan jejak ya,..makasih :)