Senin, 08 Agustus 2011

jAnGaN

"Jangan lari-lari ya..nanti jatuh!"  atau   "Eh, itu kamu! Jangan manjat tinggi-tinggi! nanti jatuh gimana?"
kalimat-kalimat seperti itu kerap terdengar di telinga ketika Taman Kanak-kanak di dekat rumah kami ramai dikunjungi oleh peserta didiknya. Sebelum pelajaran dimulai, mereka para murid akan asyik berputar-putar mengelilingi sekolah sambil berlari kesana kemari atau mencoba satu per satu semua permainan :..ayunan, panjatan tali segitiga, panjatan berbentuk bola, panjatan berbentuk kubus, jungkat jungkit dan lain-lain. 

Kata jangan yang terlontar memang sering tidak disadari ucapannya oleh sang pelontar. Saya pun begitu. Setelah punya dua anak lelaki, yang tentu saja usil bin ngglidik (=polahnya  minta ampuun) rasanya lebih dari 20 kali per hari saya mengucapkannya di depan mereka. Bosen ga sih anak-anak itu mendengarnya?? pastinya iya. Sebab ketika saya kecil dulu, saya jengah dengan "jangan ini dan itu". 
Rasanya hidup di luar rahim ibu itu banyak rintangannya dan juga larangannya hehehe

Suami sering mengkritik saya ketika saya mulai ber"jangan-jangan". Kalo dilarang-larang, kapan mandirinya? begitu tegurannya. Mungkin lebih tepat jika saya menyediakan waktu untuk mereka dan mengarahkannya daripada hanya berucap jangan. Seperti ketika si bungsu yang belum genap 2 tahun nekat naik tangga bambu di depan rumah beberapa hari yang lalu, saya nyaris berteriak "jangan", tapi suami malah berujar dengan entengnya, kalo diawasi kan ga apa-apa. Yang penting ga panik atau buru-buru berucap "jangan Dik!"

Duh baru nyadar..rupanya selain anak-anak belajar untuk mandiri melakukan sesuatu, saya pun juga harus belajar untuk mengerem kata "jangan" dan menempatkannya pada porsi yang tepat. Seperti di bulan ini, Ramadhan, saya harus berlatih untuk jangan menggurui dan jangan terbawa emosi negatif.

Selamat berhari selasa!

36 komentar:

  1. ijin copas ilmunya mbak, nanti saya pakai buat mendidik anak saya.

    salam dari malang

    BalasHapus
  2. memang benar sih, semakin banyak kata "jangan" semakin penasaran lah seseorang itu

    BalasHapus
  3. bener itu,, yg namanya anak2 pasti butuh tuk mengexpresikan kebebasannya bermain sebagai anak2 , org tua sebatas memantau sj..:)

    BalasHapus
  4. hehe iya juga ya...kadang kita gak sadar melarang2 anak2 kecil dg kata jangan dan jangan...padahal itu sering membuat mereka jadi terkekang.

    BalasHapus
  5. bener mbak.. memang sebagai ibu seringkali sangat protektif thd anak2 ya? maka tanpa disadari kata "jangan" dengan mudahnya meluncur dari bibir kita. Memang kita harus berlatih utk mengeremnya.

    BalasHapus
  6. salam sahabat
    bagus sekali ungkapan jangan ini pada paragraf terakhir lebih mengena yakni jangan memiliki negativ tuh sangat setuju saya mbak terima kasih ya

    BalasHapus
  7. duuuh mbak paling susah klo ga bilnag "jangan "... udah tauk teori ini dari jaman masih lajang.... eh sekarang udah punya anak tetep aja susaaah...

    BalasHapus
  8. Aku sejutu sama tulisan mu ini, save ah B)

    BalasHapus
  9. mendidik anak memang membutuhkan sebuah kesabaran dan keteladanan. Terkadang melarang juga diperlukan jika anak kurang paham atas apa yang dilakukan. Hanya hanya bagaimana mengatur kalimat larangan itu menjadi sesuatu yang tidak membenai anak.
    asal jangan menjadi Djangan Pakies wkkk

    BalasHapus
  10. nambah oot:
    kok ngerasa aneh ya Mbak, saya post koment hari ini 9 agustus 2011 pukul 12:06, tapi yang muncul di diatas 8 agustus 2011 22:12

    BalasHapus
  11. Waaaa... Huhuhuhuuuu...
    Ini menyindir aku banget nih Mbak ...

    Aku kalau udah ribet, misal klo lg buru2...
    dengan gampangnyam puluhan kata "jangan" meluncur dari bibirku...

    Ah, kasian sekali pasti anak kita itu yah Mbak...
    kalau lagi inget, aku akan kasih alternatif sebagai ganti "jangan"...
    tapi keseringan lupa... huhuhuuuu....

    makasih sharing nya Mbak Kenia.. ;-)

    BalasHapus
  12. Aku juga sering ber"jangan" sama anak. Seperti Mba Thia bilang, sebenarnya tau itu nggak boleh, tapi suka lupa. Mulutnya lebih cepat dari pada mikirnya..hehehe...

    BalasHapus
  13. Kok jadi tanggal 8? *mingung*

    BalasHapus
  14. Waaah ilmu nih kalo nanti udah punya anak hihi makasih Mbak :)

    BalasHapus
  15. pembelajaran yg sangat bagus bu,,,

    semakin melarang, justru akan membuat rasa penasaran menjadi lebih besar,,
    cukup membimbing, mengawasi dan mengarahkan saja mungkin itu lebih baik...

    BalasHapus
  16. Ah, ikutan sadar. Ternyata aku juga seperti ituh... :(

    BalasHapus
  17. bener mbak kurang baik mencekoki anak dengan larangan... biarkan mereka berkreasi..

    BalasHapus
  18. bener mbak, banyak yg blang kebanyakan pake kata jangan, katanya malah justru bikin org lain yg jdi objek pelarangan smkin fokus pada yg dilarang itu.
    hm, klo dipikir, pantas sja kebanyakan ahli hipnotis kayak romi rafael dkk juga pake itu untuk pasang sugesti buat hipnotis.

    BalasHapus
  19. saya sih lagi nyoba mba
    biar ga ngomong JANGAN, diganti dengan ... hayoo terusin ... ya terusin ... :D digituin malah jadi mandek tuh xixixi ... apa tau ya dari intonasinya lagi marah hahaha

    BalasHapus
  20. asyikkk dapat ilmu nih,,,ntar saya kalau sudah punya anak gak mau berucapa "jangan" hehehe..sepakat dengan kata ayah "Kalo dilarang-larang, kapan mandirinya?"

    BalasHapus
  21. bs jd kalau anak sering dilarang malah makin menjadi... soalnya dia ngerasa setiap kali melakukan itu, orang tuanya jadi perhatian sama dia.......

    BalasHapus
  22. orgtua yg berkata 'jangan' mungkin krn mau nyari praktisnya aja ya mbak, kalo ngomong 'jangan' kan bs dr jarak jauh, kalo mau memantau biar si anak tetep bs bereksplorasi kan hrs dr jarak deket, hehehe pengalaman banget ya :D

    BalasHapus
  23. @ pemain kampoeng: silahkan mas,..:)

    @ Adhi Glory: he em,..tul!

    @ al kahfi: setuju mas,..pengalaman ya? hehehe

    @ Sang Cerpenis bercerita: iya mbak,..begitulah

    @ catatan kecilku: iya mbak, aku jg sedang berlatih

    BalasHapus
  24. Pelajaran yang bagus mba'..
    memang sebagai orang tua lebih baik mengarahkan bukannya melarang. tapi harus dalam pengawasan,..

    BalasHapus
  25. semoga kita bisa selalu punya kemampuan mengontrol nafsu kita iia mbak di setiap kesempatan :)

    BalasHapus
  26. katajangan memang kadang menjadi dilema,love,peacea and gaul.

    BalasHapus
  27. @ Bunda kanaya: saya juga sedang tahap belajar koq Bu..memang perlu latihan :)

    BalasHapus
  28. @ SHUDAI AJLANI: makasih,..:)

    BalasHapus
  29. jangan tidur malam2 ya, Ketty.
    jangan gak koment di blog saya ya, ketty.
    hheee..becanda sis...

    BalasHapus
  30. tapi bukannya makin di larang makin menjadi tu si anak?!?! semakin kita sering menanamkan 'negasi' baik itu kata kata tidak, jangan, ngga boleh, ngga dsb.. maka akan semakin dalem tertanam di indra bawah sadarnya berjuta pertanyaan 'mengapa' atau 'kenapa'.. makanya makin di tumpuk hal tersebut, makin besar juga rasa ingin taunya :(

    BalasHapus
  31. salam kenal nbak pembelajaran yang bagus terhadap anak jangan serin melarang anak untuk negtauhi sesutu tinggal pandai pandaiya kita mengarahkannya
    resiko dari perbutanya dan tentunya juga harus masih dalan pengwasan

    BalasHapus
  32. iya mba...konon, kata jangan itu tidak bagus untuk anak2..hehe..lebih baik, awasi anak2 kita dlm melakukan apa pun itu, betul kata suami mba... :)

    mba skrg udah bs ke blogku pake chrome ya? makasih informasinya ya mba... :)

    BalasHapus
  33. jangan lupa update ya, mbak. hehehe....

    BalasHapus
  34. heheh... ane ikutan Sang Cerpenis bercerita buk...

    jangan lupa update ya buk.... :)

    BalasHapus
  35. yaa benerbu.
    terkadang kita juga harus bisa seperti anak kecil yg tidak takut untuk mencoba walau orang lain mengatakan 'jangan'

    BalasHapus
  36. jangan-jangan kau menolak cintaku....jangan-jamgn kau hiraukan pacarmu....upsss kok jadi nyanyi...heheheh salam kenal

    BalasHapus

Tinggalkan jejak ya,..makasih :)