Selasa, 20 September 2011

Cerita dibalik Tepung Sukun

Membuat tepung sukun??
Malas rasanya. Meski akhirnya tahu informasi pembuatannya setelah menggarap buku ini, tapi membayangkannya sudah....ribet. Namun sepertinya tak ada pilihan lain karena resep-resep olahan sukun mayoritas menggunakan tepung sukun sebagai bahannya. Jadi ga mungkin banget kalo saya ga mencobanya sendiri dan memiliki gambar atas kue/makanan yang telah dibuat. Ini yang penting..gambar dan pengalaman atas uji coba ini.

Lalu muncul ide,..mencari info di internet, barangkali ada yang jualan tepung ini. Ternyata ada! seneng banget tapi sayang, si pembuat kesulitan mencari bahan baku, buah sukun. Saya ga kehilangan akal. Mencoba minta tolong sama tetangga yang suka bikin kue. Menawarkan kerjasama, berharap agar beliau bersedia membuatkan tepung sukun dan saya membeli jasanya. Saya segera menghubunginya, berharap beliau ga sibuk. Alhamdulillah, beliau siap membantu.

Seminggu berlalu. Ternyata buah sukun yang jadi bahan utama..memang sulit ditemukan di pasar terdekat. Saya pasrah. Apalagi lebaran di ambang pintu dan ada banyak pekerjaan rumah yang harus diutamakan.
Akhirnya saya lupakan.
Mudik lebaran ke kampung halaman. Saya dipertemukan kembali dengan buah sukun di sebuah pasar tradisional..Senangnya tak terkira. Tapi saya hanya berani membeli sedikit karena akan dibawa pulang ke Purwokerto dan diolah disana. Bayangkan, harga satu buah Rp.10 ribu..muahhale...!
Dengan penuh sukacita saya kerjakan mimpi saya. Membuat tepung sukun dan inilah prosesnya.
Dikupas-dicuci bersih-diiris tipis-direndam air garam-dikukus dan dijemur sampai kering.

gaplek sukun (dok.pribadi)
Sukun yang telah dijemur bisa disebut gaplek sukun. Lalu digiling dengan penggilingan getuk/kacang. Dijemur ulang dan diblender (pake blender yg kecil:buat merica, ketumbar dll). Setelah halus-ayak. Bagian yang kasar diblender ulang dan diayak kembali.

tepung sukun (dok pribadi)
Beginilah hasil akhirnya. Tepung sukun, cara lain agar buah sukun dapat bertahan lebih lama dan dipergunakan sewaktu-waktu tanpa kawatir  adanya pembusukan pada buah. 

Perjuangan ini berlangsung 2 minggu. Koq lama banget?? Iya karena tergantung cuaca dan kehangatan sinar matahari. Semakin terik, lebih cepat kering...
Oia,..pas nanya ke produsen tepung sukun yang berdomisili di Gunung Kidul, harga sekilo bisa mencapai 25ribu..mahal ya?? lebih mahal daripada tepung gandum. Padahal kandungan nutrisinya ga kalah.Hmmm, kira-kira apa yang membuat tepung ini mahal?? 


28 komentar:

  1. sekalian ikut jualan tepung sukun aja mbak, hehe ..

    tepung sukun bisa di olah seperti tepung yg lain juga ya mbak ?

    BalasHapus
  2. lumayan juga harganya....
    tp kok mahal ya..??
    :P

    bisa dibuat apa saja mbak..??
    ceritakan di next posting ya...
    ditunggu lho..

    BalasHapus
  3. 25ribu sekilo,,wah2,, bisa2 munbgki karena bahannya susah di cari x y, mbak

    BalasHapus
  4. kalau tanpa direndam air garam, gimana jadinya mba?
    setelah direndam air garam, apakah tepung ini sudah terasa gurih? atau masih biasa saja? atau garam disini berfungsi lain?
    maaf banyak nanya mba :)

    BalasHapus
  5. jadi teringat buah sukun di halaman rumah mertua, dan selama ini cuma dibuatkan keripik aja. mau mantengin blog ini ah, biar dapet ilmu bikin tepung sukun yang konon kaya gizi :)

    BalasHapus
  6. wah, saya baru tau.
    sya taunya sukun goreng saja. hahahhah

    BalasHapus
  7. mahal karena jarang dijual kyknya...

    BalasHapus
  8. ini makanan kesukaan ibuku mba... waah kalo ada beliau pasti minta dibeliin hehehe

    BalasHapus
  9. baru tau kalau sukun bisa dibuat tepung kyak gtu hehehe

    BalasHapus
  10. ditempat saya kayaknya sukun itu musiman, soale yang nitip kripik sukun hanya bulan-bulan tertentu saja.
    boleh juga tuh ngembangkan tepung sukun

    BalasHapus
  11. @dey: hehehe..benar, media ini bisa dipake buat jualan ya Mbak :)

    @zone: tentu saja bisa dipake buat membuat makanan dan cake. Tunggu di postingan berikutnya :)
    @al Kahfi: mungkin saja selain tanamannya mulai jarang dibudidayakan, teknologinya kurang canggih.

    BalasHapus
  12. @narti: garam sebenarnya cara saya mbak.hanya dengan air saja juga ga apa2. rasa tepung kayknya bukan dipengaruhi garam koq. Saya ingat ketika mengupas apel lalu direndam air yg dibubuhi garam maka apelnya tidak berubah warna.mencontoh dari situ mbak :)

    BalasHapus
  13. @nique: hihihi..memang buah ini kaya manfaat dan dapat diolah2 mbak, ga cuma jadi keripik.saya juga baru tahu koq...:)

    @Accilong: benar..saya juga akhirnya tahu cara lainnya mengolah sukun setelah googling

    @Sang cerpenis: mari2 mbak Fanny...:)

    @honeylizious: mungkin juga mbak :)

    @bunda kanaya: kalo pesen sama aku, bakal kubuatkan mbak,..khusus buat mbak :)

    @Sofyan: hehe..nambah ilmu ya mas

    @jangan Pakies: ayo Pak Ies,..dikembangkan usaha ini..!

    BalasHapus
  14. kalo saya lebih suka keripik sukunnya, guriih.. hohoho

    BalasHapus
  15. krn prosesnya lama, makanya jadi rada mahal ya.

    BalasHapus
  16. ::: salam kenalan ^___^

    ::: aku sangat suka dan fanatik dengan gorengan sukun... sangat sangat .. ^___^

    BalasHapus
  17. Yg bikin muahal sepertinya proses yg riweuh binti ribet itu ya mba... Belum pernah lihat rasanya tepung sukun :D

    BalasHapus
  18. Jadi makin penasaran Mbak dengan olahan dari sukun, mungkin akan beda ya rasa kue2 yang dibuat dari tepung sukun.

    Selain lebih mahal, tepung sukun juga lebih susah didapat ya Mbak, aku bahkan baru tahu ini ada yg namanya tepung sukun :)

    BalasHapus
  19. @kira: coba selain keripiknya yuk :)

    @Sang cerpenis bercerita: bisa jadi begitu mbak Fany

    @Wiedesignarch: salam kenal juga mbak :) mari ikuti cerita berikutnya mbak :)

    @Yunda Hamasah: ok,..akan kuobati rasa penasaranmu mbak :)
    @Orin: hehehe bisa jadi tuh

    BalasHapus
  20. salut sama usahanya mbak, mengolah sukun menjadi sesuatu yang bernilai lebih, ijin copas resepnya y mbak, buat saya kasih ke istri saya, karena saya juga suka sama buah yg satu ini hehehe..

    salam dari malang

    BalasHapus
  21. wah boleh juga tuh mbak pertanyaan yg paling akhir dijadikan giveaway, trus hadiahnya tepung sukun hehehe

    BalasHapus
  22. mba..apa kabar...? kangen..hehe..
    aku baru tau kl ada tepung sukun..di tmptku gi musim mba kmrn2 ini banyak banget.. :D

    BalasHapus
  23. mbak baru tau saya ada tepung sukun, makasih banyak infonya ya, kapan kapan saya mau deh bikinnya, kayaknya gampang (tapi lamaaaaa)

    saya suka sukun mbak, digoreng tepung, apalagi di kolak (kolak sukun) waaa....

    saalam kenal ya mbak

    BalasHapus
  24. mungkin yang membuat mahal adalah karena bahan yang dibuat untuk membuat tepung tersebut sudah jarang ditemukan..

    BalasHapus
  25. Mgkn karena langka bahan bakunya jadinya mahal ya mbak... Sukun itu musiman gak sih mbak...?

    Wah jd ingin cobain tepung sukun nih... Kira2 dmn ada yg jual yah mbak.. :-D

    BalasHapus
  26. di jawa barat sukun terbilang langka mbak.. seandainya disini ada seperti menarik berkreasi dengan tepung sukun ya :)

    BalasHapus
  27. Ternyata sukun makin sulit ditemukan ya mbak? Perlu utk dibudidayakan kembali kayaknya, apalagi ternyata banyak kegunaannya. :)

    BalasHapus

Tinggalkan jejak ya,..makasih :)