Rabu, 15 Juni 2011

#indonesia jujur : sebarkan virus kejujuran!!!

Menyaksikan dialog antara Ibu Saimi dengan Metro TV, membuat saya bergidik. Ibu yang satu ini begitu percaya diri dengan apa yang disampaikannya. Ia bahkan rela terpinggirkan dan tersingkirkan dari rumahnya hanya karena anaknya harus membagi ilmunya dengan cara yang tak lazim. Mirisnya pelaku yang memerintahkan itu adalah gurunya...duh beneran ga ngerti deh dengan fenomena yang semakin eduaaaan ini!

Satu hal yang membuat saya tersedak dan tertawa nyengir kuda adalalah komentar tamu Metro TV saat itu, (maaf lupa namanya) bahwa latar belakang pendidikan tidak menjamin tingkat kejujuran seseorang. Bu Saimi dengan pendidikannya yang hanya sebatas Menengah Pertama, sanggup membelakakan mata kita dengan keberaniannya membuka kebobrokan yang tengah terjadi di lingkungan terdekatnya melalui media lokal setelah merasa diacuhkan oleh pihak-pihak terkait. Perdamaian yang diharapkannya justru berujung pada malapetaka bagi pihak sekolah terutama oknumnya.

Bu Saimi menyadarkan kita bahwa pendidikan moral bukan berasal dari merah hitamnya catatan angka di selembar kertas tapi dari hati nurani.  Dan untuk bisa menuai rasa percaya diri dalam mengungkapkan kebenaran dan bersikap jujur bukanlah hal instan. Perlu kedisiplinan dari pihak keluarga untuk terus melatih putra-putrinya secara terus menerus tanpa mengenal lelah.
Ayo dukung nilai kejujuran di lingkungan sekitar kita!
dukungan teman-teman dapat disalurkan ke sini

27 komentar:

  1. setujuu... hehee. maaf baru sempet mampir, lagi repot ngurusin binisan baru.. :)

    BalasHapus
  2. @ Kirana: it's ok mbak,..maaf-nya diterima koq, dan bisa dimaklumi. Makasih banget bersedia menyempatkan diri jalan2 kesini.

    BalasHapus
  3. wah mengikuti beritanya nih,,aku juga mengikuti kok Mbak,,memang kejuuran itu mahal dan tidak mudah untuk mengatakannya,,,

    BalasHapus
  4. @ Sofyan: kebetulan pas lagi nongkrong pas topiknya sehangat kopi tubruk...hehehehe..
    so, dukung kejujuran..!

    BalasHapus
  5. @ Sang Cerpenis bercerita: makasih mbak..:)

    @to all: maafkanlah saya, karena ternyata namanya Ibu Siami bukan Ibu Saimi..(maaf ya Bu Siami, telah mengubah namamu tanpa ijin:))

    BalasHapus
  6. pas banget mbk artikelnya, tetapi kpan indonesia bisa jujur kalau yang diatasnya selalu menimpah-nimpah masalah besar dengan masalah kecil? heheheheh

    BalasHapus
  7. mbk kenia@ silahkan klik di sini untuk gabung grup koin kebaikan facebook

    BalasHapus
  8. Makin tinggi pendidikannya, biasanya makin pinter boong. Sebab, banyak kebohongan yang justru diajarkan di sekolah. Kasus contekan adalah di antaranya.

    Selamat, ya, telah jadi salah satu yang dapat hadiah dari Mbak Anaz. :-D

    BalasHapus
  9. waahh senangnya..mba kenia ikutan berpartisipasi juga yaa...sip sip..hidup kejujuran...!!!

    btw, selamat ya mba, udah menangin kontes yang diselenggarakan mba anaz... aku seneng loh pas ngeliat mba menang... :)

    BalasHapus
  10. bangsa ini sedang menjalani sebuah sistem yg melibatkan generasi dlam dekadensi dan degradasi moral berjamaah...

    semoga kita para orang tua menyadarinya dan tidak menjadi bagian didalamnya.

    kalau perlu menjadi agen perubahannya

    BalasHapus
  11. sedih, geram ... mendengar ini ... tercoreng nya pendidikan di Indonesia, smg menjadi pembelajaran berharga bagi kita semua.

    BalasHapus
  12. asal jgn virus flu aja ya, sis. hehee

    BalasHapus
  13. Saya salut sama Bu Saimi!
    semoga makin banyak Bu Saimi2 lain setelah kejadian ini... orang2 yg menjunjung kejujuran, dan BERANI menunjukkannya!

    BalasHapus
  14. gabung di grup kami di koin kebaikan bisa anda klik di sini untuk menjadi anggota grup koin kebaikan silahkan minta add oleh mbk ketty atau admin blog ini

    BalasHapus
  15. kunjungan balik nih...aku udh follow balik lho..
    tadi siang aku juga nonton berita Bu Saimi..dan aku benar2 kagum dg beliau....Semoga di negara ini akan banyak yg mau mengikuti keberanian spt Bu Saimi....

    BalasHapus
  16. Jujur itu awalnya gak indah, tapi hasilnya Insya Allah pasti yang terindah ..*halah, mbulet ya kalimatnya, heheh

    BalasHapus
  17. eh, bu saimi atau bu siami sih yang bener?.. koq saya kebalik-balik ya mahaminnya. hehe..

    sip, memeriahkan juga #indonesiajujur. Smoga perjuangan blogger buat ngedukung kejujuran nggak cuman sampai disini aja.

    prihatin juga sama yang dialami Ny Siami.

    BalasHapus
  18. wah,setuju banget ama kejujuran,walaupun ione sering boong.hehe..

    BalasHapus
  19. @ I-one: hehehe,,mulai sekarang, latihan jujur ya!

    @ Gaphe: maaf, aku nulis dalam keadaan ngantuk, bu siami yg betul :)..ayo dukung juga kejujuran!

    @ dey: hihihihi...ga koq, ga mbulet :) thnks ya

    @ tunsa: yap!hidup jujur...makasih:)

    @ uli: he em,..setuju..:)

    @ Baha Andes: hayuk atuh kang,..:)

    @ Bunda Loving: mari kita mulai mbak,..makasih ya ..:)

    BalasHapus
  20. @ Lyliana Thia: semoga ya mbak,..doakan saja:)

    @ coretan rizal: belum bisa komen nih atas "koin kebaikannya" maaf...

    @ Sang cerpenis bercerita: iya...asal jgn virus HIV atau Anthrax hehehe

    @ Hariyanti sukma: memang serem program sekarang ya,..

    BalasHapus
  21. @ mas ichang: mari mas,..kita mulai:)

    @ windflowers: ia donk, kan habis dr tempat mbak diana terus terinspirasi..:)

    @ Sabjan Badio: makasih mas,..mas kan juga menang ya..:)

    @ coretan rizal:...makasih..:)

    BalasHapus

Tinggalkan jejak ya,..makasih :)